Konglomerat Dunia yang Makin Kaya Tahun Ini, Ada dari RI

Jakarta, CNBC Indonesia – Dengan menguatnya pasar saham di seluruh dunia, lebih dari separuh miliarder di dunia kini menjadi lebih kaya dibandingkan awal tahun 2023. Menariknya, satu nama orang terkaya di bumi yang masuk daftar berasal dari Indonesia.

Menurut Forbes, sepuluh orang yang memperoleh keuntungan terbesar tahun ini menambahkan total kekayaan mereka sebesar US$490 miliar atau sekitar Rp14.595,37 triliun, hingga 15 Desember 2023. Tujuh dari sepuluh adalah miliarder memiliki bisnis di sektor teknologi.

Adapun orang yang mengalami lonjakan terbesar adalah Elon Musk. Musk memulai tahun 2023 sebagai orang terkaya kedua di dunia, dengan kekayaan sekitar US$146,5 miliar setelah kehilangan lebih banyak uang pada tahun 2022 dibandingkan orang lain.

Dia mengakhiri tahun ini dengan kembali berada di puncak, setelah menambahkan lebih dari US$108 miliar ke kekayaan bersihnya di tengah perubahan besar yang luar biasa pada saham Tesla.

Sementara itu, Forbes mencatat hanya dua dari sepuluh peraih keuntungan tertinggi (top gainer) tahun ini yang berasal dari luar AS. Mereka ialah taipan petrokimia dan energi Indonesia Prajogo Pangestu dengan lonjakan lebih dari 900%, dan pengusaha Spanyol di belakang pengecer fesyen Zara, Amancio Ortega.

Berikut 10 miliarder yang memperoleh kekayaan terbanyak pada tahun 2023 (data per 15 Desember 2023):

1. Elon Musk

Sumber kekayaan: Tesla, SpaceX

Kekayaan bersih: US$254,9 miliar (+US$108,4 miliar pada tahun 2023)

Musk menghabiskan satu tahun penuh pertamanya sebagai manajer Twitter, yang ia ganti namanya menjadi X pada bulan Juli, dan sebagian besar investasinya dibakar dengan satu tweet kontroversial.

Kendati demikian, Musk masih berhasil menjadi lebih kaya dibandingkan siapa pun di dunia selama 12 bulan terakhir. Sebagian besar berkat dua usahanya yang lain. Saham produsen mobil listriknya, Tesla, yang mulai memproduksi Cybertrucks bulan lalu, naik lebih dari 100%.

Dan bisnis roketnya, SpaceX, yang telah melakukan lebih dari 90 peluncuran sukses tahun ini, valuasinya meroket hingga mencapai US$150 miliar pada Juli ini, dan kini dikatakan sedang dalam proses menjual saham dengan valuasi US$180 miliar.

2. Mark Zuckerberg

Sumber kekayaan: Facebook

Kekayaan bersih: US$118,6 miliar (+US$74,8 miliar)

Setelah tahun 2022 yang sangat sulit-dengan anjloknya harga saham, anjloknya laba, dan PHK besar-besaran pada kuartal keempat-Zuck kembali bangkit dengan menambah kekayaan sebesar $75 miliar karena para pemegang sahamnya. Saham perusahaan induk Facebook, Meta, naik 178% hingga 15 Desember, merupakan tahun terbaik mereka.

3. Jeff Bezos

Sumber kekayaan: Amazon

Kekayaan bersih: US$172,3 miliar (+US$65 miliar)

Saham Amazon naik 79% pada tahun 2023, memberi Bezos US$65 miliar tambahan kekayaan. Dari situ, dia membeli kapal pesiar super baru dan bertunangan dengan mantan pembawa acara TV Lauren Sanchez tahun ini.

4. Prajogo Pangestu

Sumber kekayaan: Diversifikasi

Kekayaan bersih: US$52,8 miliar (+US$47,9 miliar)

Prajogo pada mulanya kaya raya dari bisnis kayu dan petrokimia. Kemudian dia ikut mengambil ceruk bisnis di sektor pertambangan batu bara pada Maret dan pada Oktober, mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia sebagai perusahaan energi terbarukan. 

5. Larry Page

Sumber kekayaan: Google

Kekayaan bersih: US$111,7 miliar (+US$34,4 miliar)

Sahamnya di perusahaan induk Google, Alphabet, naik 50% tahun ini, karena investor menunggu perangkat lunak AI Gemini dari raksasa teknologi itu pada tahun 2024. Alphabet, yang didirikan bersama Page dengan Sergey Brin pada 1998, meluncurkan chatbot AI Bard pada bulan Maret.

6. Amancio Ortega

Sumber kekayaan: Zara

Kekayaan bersih: US$97,4 miliar (+US$33,2 miliar)

Saham Inditex milik pionir fast fashion Spanyol yang terdaftar di Madrid, yang terkenal dengan toko Zara-nya, telah meningkat 57% pada 2023, mencapai rekor tertinggi, di tengah permintaan yang kuat dan keuntungan yang mencetak rekor.

7. Sergey Brin

Sumber kekayaan: Google

Kekayaan bersih: US$107,3 miliar (+US$33 miliar)

Brin yang mengundurkan diri dari operasi sehari-hari Google pada tahun 2019, kembali ke perusahaan tersebut tahun ini untuk mengembangkan bisnis AI.

8. Steve Ballmer

Sumber kekayaan: Microsoft

Kekayaan bersih: US$110,9 miliar (+US$32,4 miliar)

Ini adalah tahun yang baik bagi dua investasi besar Ballmer, tim Los Angeles Clippers NBA-yang nilainya 19% lebih tinggi dibandingkan tahun lalu-dan Microsoft-di mana Ballmer, yang menjabat CEO dari tahun 2000 hingga 2014, tetap menjadi pemegang saham. Sahamnya naik 55%, sebagian besar berkat investasi Microsoft yang memberinya keuntungan sebesar US$10 miliar pada pengembang Chat GPT, OpenAI.

9. Larry Ellison

Sumber kekayaan: Oracle

Kekayaan bersih: US$133,2 miliar (+US$30,8 miliar)

Permintaan pemakaian AI untuk layanan pusat data telah membantu meningkatkan saham Oracle, raksasa perangkat lunak yang didirikan bersama Ellison pada 1977, sebesar 26% pada tahun ini. Hal ini membuat Ellison, yang menjabat sebagai chief technology officer Oracle, menjadi lebih kaya sebesar US$30 miliar, bahkan setelah aksi jual baru-baru ini.

10. Jensen Huang

Sumber kekayaan: Nvidia

Kekayaan bersih: US$43,6 miliar (+US$29,8 miliar)

Huang yang merupakan salah satu pendiri dan CEO Nvidia, yang merancang lebih banyak chip yang digunakan untuk sistem kecerdasan buatan dibandingkan siapa pun. Sahamnya telah meroket lebih dari 230% pada 2023, mendorong kapitalisasi pasar Nvidia menjadi US$1,2 triliun dan menjadikan Huang salah satu dari 20 orang Amerika terkaya. https://cerahkanla.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*