Bos Bulog Blak-blakan Ingatkan Kondisi di 2024 Masih Berat

Jakarta, CNBC Indonesia – Direktur Utama Perum Bulog Bayu Krisnamurthi mengingatkan kondisi sektor pangan di tahun 2024 masih akan penuh tantangan beras. Menurutnya ada 3 beban berat sektor pangan yang akan mengintai Indonesia. 

“Stabilitas pangan masih jadi tantangan. Tahun 2024 ada 3 tantangan berat yang akan dihadapi,” kata Bayu saat Ngobrol Bareng Bulog ‘Melewati 2023, Menghadapi 2024’ di Jakarta, Kamis (21/12/2023). 

“Pertama, sayang sekali produksi kita turun. Sudah banyak pihak menyampaikan, BPS, Kementan. Jika melihat tren, produktivitas tanaman pangan khususnya beras memang turun. Plus ada El Nino. Jadi produksi turun,” jelasnya.

Kedua, kata dia, terjadi kenaikan biaya akibat lonjakan harga-harga seperti pupuk. Yang merupakan efek domino Pandemi Covid-19, lonjakan harga-harga energi, biaya-biaya lain. 

“Ketiga, terjadinya lonjakan harga pangan dunia. Akibat Ukraina (perang Rusia-Ukraina), India, kebijakan-kebijakan negara lain yang lebih protektif. Akibat masih belum pulihnya rantai pasok dunia,” kata Bayu. 

Tahun 2024, ujarnya, masih akan terjadi ketidakpastian global yang juga terkait ketiga faktor tersebut.

“Untuk itu, secara teori, pengalaman negara lain yang berhasil, pemerintah harus punya stok. Cadangan pemerintah harus ada. Dan nggak cukup cuma bilang di gudang ada berapa,” tukas Bayu. https://buerinas.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*